Pro

Masih 6 Bulan Lagi, Jari 98: Terlalu Pagi Ngomongin Pengganti Kapolri

Badrodin Haiti Willy PrakarsaJakarta – Jaringan Aktivis Reformasi Indonesia (Jari 98) menilai terlalu pagi untuk membahas dan menentukan calon Kapolri pengganti Jenderal Badrodin Haiti.

Sebab, kata Ketua Dewan Presidium JARI 98 Willy Prakarsa pemilihan calon Kapolri itu adalah hak preogratif Presiden Joko Widodo alias Jokowi.

“Semuanya kembali yang menentukan adalah Presiden selaku pemangku hak preogratif,” beber Willy saat di temui di Warung Daun Cikini, Jakarta, Senin (4/1/2016).

Lebih lanjut, Willy mengakui para calon Perwira Tinggi (Pati) yang dinilai layak untuk maju sebagai pengganti Badrodin memiliki prestasi yang sukses dilapangan sebagai pemelihara kamtibmas, pengayom, pelindung dan pelayan masyarakat sebagaimana diamanatkan dalam UU Polri Nomor 2 Tahun 2002.

Aktivis 98 itu pun mengapresiasi kinerja Badrodin Haiti selama menjabat sebagai Kapolri dengan predikat yang memuaskan publik. Pasalnya, kata dia, soliditas korps berbaju coklat itu telah terjaga dan kompak.

“Selama ini Badrodin telah sukses. Semua gejolak kegaduhan dapat diredam serta mampu menjalankan intruksi Presiden dengan sebaik-baiknya,” tuturnya.

Namun, Willy pun menyodorkan sejumlah kandidat calon terkuat untuk menduduki Tribrata 1 selain nama Wakapolri Budi Gunawan (BG) yakni Gubernur Akpol Irjen Pol Dr. H. Anas Yusuf, SH dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Tito Karnivian.

Menurut dia, kedua figur tersebut dianggap memiliki kemampuan yang mumpuni sebagai Kapolri. Pertama, figur mantan Kapolda Jatim Anas Yusuf, Willy melihat eks Wakil Kabareskrim itu mampu menciptakan Satgas anti Korupsi, dan humanis. Sementara itu, mantan Kadensus 88 Tito Karnivian juga dianggap sukses saat dia menjabat sebagai BNPT, Asrena dan Kapolda Papua.

“Keduanya mampu membuat soliditas Polri makin terjaga dan kompak. Kedua figur itu mampu melakukan dengan hati nuraninya sebagai pengabdi, loyal, dan solid pada pimpinan baik internal maupun eksternal,” ungkapnya.

Lebih jauh, Willy memastikan pemerintahan Jokowi dengan program Nawacita dan Revolusi Mentalnya sudah dilaksanakan dengan baik oleh Badrodin beserta jajarannya. Jadi, kata dia, sangat tidak etis jika memunculkan nama calon Kapolri.

“Itu masih terlalu pagi dan juga sangat lucu memunculkan nama calon Kapolri. Siapapun tidak ada yang mampu dan sanggup mendikte Presiden Jokowi yang kerap meminimalisir kegaduhan baik persoalan hukum maupun politik,” pungkasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Independen Online Media of Indonesia brings the Latest News & Top Breaking headlines on Politics and Current Affairs in Indonesia & around the World, Sports, Business.

MERDESA ATAU MATI !!.

Copyright © 2017 Konspirasinews.com

To Top