Kontra

Tetapkan Tersangka RJ Lino, KPK Dituding Cuma Pentingkan Nafsu

Jakarta – Koalisi masyarakat sipil menamakan dirinya Barisan Perlawanan Rakyat (Banper) menyebut penetapan tersangka atas kasus dugaan korupsi Quay Container Crane (QCC) dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap mantan Direktur Utama Pelindo II RJ. Lino tidaklah sah.

“Bagi kami ada proses yang miss dalam penetapan tersangka RJ Lino oleh KPK,” tegas Koordinator Nasional Banper Arista Junaidi, Minggu (17/1/2016).

Dijelaskan Arista, proses yang “miss” itu meliputi prosedur penetapan tersangka dan bukti-bukti hukum yang dipakai lembaga antirasuah. Arista mengaku dalam penetapan Lino sebagai tersangka itu tanpa melewati tahapan-tahapan pemanggilan sebagai saksi. Selain itu, KPK pun belum memastikan jumlah kerugian negara.

“Penetapan tersangka terbilang dipaksakan dan ujug-ujug jadi tersangka tanpa melewati tahapan pemanggilan sebagai saksi. Juga data kerugian negara yang dipakai oleh penyidik KPK tidak bersumber dari BPK,” tuturnya.

RJ Lino eks Dirut Pelindo IIMenurut dia, alasan KPK tidak lah masuk akal lantaran memilih tidak menghadiri sidang perdana praperadilan Lino pada 11 Januari 2016 di PN Jaksel, sehingga hakim pun harus menunda persidangan tersebut.

“Apa yang dipertontonkan oleh KPK, bagi kami adalah indikasi awal bahwa dasar hukum KPK sangat lemah dalam proses mentersangkakan Lino,” jelasnya.

Tak hanya itu, kata Arista, KPK juga dinilai hanya mementingkan “nafsu” pemberantasan korupsi yang kebablasan, ketimbang penegakan hukum obyektif dan adil. Alhasil, kata dia, ketika digugat lewat praperadilan, KPK memilih tidak siap mempertanggung jawabkan semuanya. Terbukti, kecerobohan dan kegegabahan KPK dalam penetapan tersangka pada mantan Ketua BPK Hadi Purnomo dan calon Kapolri Budi Gunawan berujung pada kekalahan di sidang praperadilan.

“Ini tak beda jauh dari kasus Hadi Purnomo dan BG. Kami yakin Lino menang dan siap mengawalnya disidang praperadilan pada Senin besok, 18 Januari,” bebernya.

Oleh karenanya, lanjut Arista, pihaknya berharap KPK bisa hadir dalam proses persidangan lanjutan praperadilan Lino untuk memberikan klarifikasi dan argumentasi hukumnya dihadapan majelis hakim.

“Sehingga majelis hakim bisa benar-benar menggunakan naluri hukum dan keadilan dalam memutuskan gugatan praperadilan Lino,” tandasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Independen Online Media of Indonesia brings the Latest News & Top Breaking headlines on Politics and Current Affairs in Indonesia & around the World, Sports, Business.

MERDESA ATAU MATI !!.

Copyright © 2017 Konspirasinews.com

To Top