Kontra

Maksimalkan Pencegahan Bahaya Narkoba, Aktivis 98 Ajak Masyarakat Dukung Kapolres Jakbar

NarkobaJakarta – Jaringan Aktivis Reformasi Indonesia (Jari 98) mengajak masyarakat untuk mendukung Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Rudy Heryanto Adi Nugroho untuk menolak Radikalisme, Terorisme, dan pencegahan penyalahgunaan narkoba di wilayah DKI Jakarta, khususnya Jakbar.

Selain isu terorisme, kata Ketua Dewan Presidium Jari 98 Willy Prakarsa, ada hal penting yang perlu diperhatikan yakni memaksimalkan upaya pencegahan konsumsi narkoba. Hal ini dimaksudkan untuk membentengi generasi muda Indonesia dari bahaya narkoba.

“Kami mengajak para ulama DKI untuk melakukan dakwah soal bahaya narkoba, juga tetap tolak radikalisme dan terorisme,” ungkap Willy, Senin (18/1/2016).

Aktivis 98 itu pun mengapresiasi keberhasilan Polres Jakbar mengungkap sabu diatas 20 kg dan terakhir pada akhir tahun menjelang tahun baru ungkap jaringan narkoba Malaysia dengan barang bukti yang disita sebanyak 18 kg berupa sabu dan pil ekstasi 140.000 butir yang di persiapkan untuk pesta malam tahun baru 2016.

“Ini adalah pengungkapan kasus yang cukup mendulang sukses berantas narkoba dari mafia berskala Internasional. Keberhasilan Kapolres Jakbar ini patut di acungi jempol dari Presiden Jokowi, dan Kapolri serta Kapolda,” tuturnya.

Menurut Willy, narkoba adalah kejahatan yang luar biasa dan sifatnya wajib diberantas, sebab bahaya narkoba itu lebih sadis dari kejahatan teroris, kendati kedua jenis kejahatan tersebut sama-sama terorganisir. Kata dia, lebih baik mencegah agar narkoba tak terus menimbulkan korban.

“Negara dapat dikatakan kuat jika rakyatnya pun kuat dan sehat. Akan tetapi Negara itu akan rapuh jika rakyatnya lemah dan menjadi pecandu narkoba. Sehingga dapat menggerus generasi muda sebagai penerus bangsa,” ucapnya.

Oleh karenanya, Willy berharap Presiden Jokowi harus secepatnya mengintruksikan Jaksa Agung HM. Prasetyo untuk segera mengeksekusi mati bagi para bandar Narkoba yang sudah berkekuatan hukum tetap dengan vonis mati.

“Jangan sampai eksekusi mati tertunda dan ada kesan dimata masyarakat justru negara memelihara para bandar narkoba tersebut. Bersihkan Indonesia dari bahaya Narkoba. Kalau perlu tembak mati ditempat para bandar Narkoba. Rakyat pasti mendukung,” tukasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Independen Online Media of Indonesia brings the Latest News & Top Breaking headlines on Politics and Current Affairs in Indonesia & around the World, Sports, Business.

MERDESA ATAU MATI !!.

Copyright © 2017 Konspirasinews.com

To Top