Kazanah

Jangan Suudzon dengan Densus 88

Jakarta – Jaringan Aktivis Reformasi Indonesia (Jari 98) menyerukan agar keberadaan pasukan elite Polri yakni Densus 88 wajib lah dipertahankan. Hal itu menyikapi terkait desakan pihak soal insiden yang dihubungkan dengan kematian Siyono sehingga meminta agar Densus 88 dibubarkan.

“Keberadaan Densus 88 wajib untuk dipertahankan. Mengingat aksi teror di Indonesia masihlah meresahkan dan bikin was-was masyarakat,” tegas Ketua Presidium Jari 98 Willy Prakarsa, Senin (11/4/2016).

Lebih lanjut, aktivis 98 itu menilai statemen Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Anton Charilyan sudahlah tepat terkait kelompok yang membela teroris adalah pro teroris. Namun, Willy meminta agar semua pihak untuk mencermati dan menyikapinya secara dewasa.

“Statemen itu jangan dipelintir lalu dipolitisir apalagi mengadu domba antara Polri dengan pihak tertentu. Provokasi terorisme ini sangatlah luar biasa,” ucap Willy.

Menurut Willy, sangatlah naif dan tidak elok jika sekelompok massa telah memiliki prasangka buruk (Suudzon) pada tindakan Densus 88, apalagi yang ingin menyerang seseorang, dengan berunjuk rasa meminta segera copot jabatan.

Badrodin Haiti Willy Prakarsa“Polri maupun Densus 88 sudah berusaha keras memberikan rasa aman kepada masyarakat. Jangan berperasangka buruk. Jika ada yang berunjuk rasa desak segera copot jabatan, mendingan kaji lagi ajaran agamanya. Bahaya jika agama dijadikan alat serta komoditas politik, dan hukum,” tuturnya.

Lebih jauh, Willy mengingatkan bahwa Indonesia adalah negara yang memiliki lambang dasar burung Garuda, berfalsafah Pancasila, berbhinneka tunggal Ika dan memiliki aneka ragam kemajemukan suku, budaya dan agama yang di atur dalam Undang-Undang.

“Jika ada yang bicara soal HAM maka Pancasila lebih santun, bijaksana dan arif. Bukan HAM hasil impor tetapi lokal hasil inspirasi para pejuang rakyat ditanah air. Justru jauh lebih baik kita perjuangkan bersama agar Pancasila menjadi kiblat buat dunia Internasional agar terbentuk menjadi Manusia Pancasila (MAPAN),” terangnya.

Willy kembali menegaskan keberadaan Densus 88 absolut untuk menangkal, mencegah serta membasmi keberadaan Teroris yang kerap membuat resah rakyat Indonesia.

“Selain Teroris yang menjadi musuh kita bersama, tapi juga perang terhadap hawa nafsu yang ada dalam diri kita, tanpa menghujat ataupun memfitnah,” tutup Willy.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Independen Online Media of Indonesia brings the Latest News & Top Breaking headlines on Politics and Current Affairs in Indonesia & around the World, Sports, Business.

MERDESA ATAU MATI !!.

Copyright © 2017 Konspirasinews.com

To Top